Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Transformator Jenis Kering: Jenis dan Faktornya

Ada berbagai jenis perangkat atau komponen listrik yang tersedia di mana beberapa di antaranya beroperasi dengan frekuensi yang sama meskipun trafo diperlukan untuk tegangan yang berbeda atau persyaratan arus. Fungsi utama trafo pada suatu rangkaian listrik adalah untuk menambah atau mengurangi arus / tegangan.

Ada berbagai jenis transformator yang tersedia di pasaran tetapi "Trafo Tipe Kering" disarankan karena beberapa keuntungannya karena murah, lebih efisien dan memiliki fitur keselamatan. Trafo ini juga disebut trafo tipe resin cor. Jenis trafo ini dapat diterapkan di dalam ruangan atau di luar ruangan seperti aplikasi komersial, utilitas, industri.

Apa itu Transformator Tipe Kering?

Definisi: Trafo tipe kering adalah perangkat solid-state yang benar-benar stasioner dan membutuhkan lebih sedikit perawatan untuk memberikan layanan bebas masalah. Trafo ini tidak mengandung bagian yang bergerak.

Tidak seperti trafo pengisian cairan, trafo ini hanya menggunakan sistem insulasi suhu tinggi karena sangat aman bagi lingkungan. Trafo ini memberikan sumber daya yang aman dan konsisten yang tidak memerlukan kubah tahan api. Faktor keamanan ini akan memungkinkan transformer ini dipasang di berbagai aplikasi di mana keselamatan kebakaran diperlukan seperti sekolah, gedung, rumah sakit, pabrik, industri kimia.

trafo tipe kering

Trafo ini tidak menggunakan silikon seperti cairan lain oli untuk mendinginkan inti maupun kumparan. Transformator ini adalah perangkat isolasi seperti berpendingin udara karena casing perangkat ini berventilasi untuk memungkinkan udara memasok serta mendinginkan kumparan.

Jenis Trafo Tipe Kering

Ada berbagai jenis trafo tipe kering yang tersedia di pasaran seperti berikut ini.

  • Trafo lilitan terbuka
  • VPI- Vacuum Pressure Impregnated
  • VPE- Vacuum Pressure Encapsulated
  • Cast Coil

Transformator Lilitan Terbuka

Seperti namanya, trafo jenis ini dinamai berdasarkan proses pembuatannya. Proses ini menggunakan metode celup dan panggang, mula-mula gulungan trafo dipanaskan, kemudian dicelupkan ke dalam vernis dan akhirnya dipanggang.

Transformator lilitan terbuka

VPI (Tekanan Vakum Diresapi)

Biasanya, trafo ini berlaku untuk kebutuhan komersial dan industri. Trafo jenis ini termasuk isolasi dengan temperatur tinggi. Perancangan trafo ini dapat dilakukan dengan menggunakan bahan yang dapat menahan suhu yang sangat tinggi. Ini juga merupakan poliester sealant dengan tahan lembab dan biasanya digunakan dengan strategi impregnasi gaya vakum.

transformator tekanan vakum diresapi

VPE (Tekanan Vakum Terenkapsulasi)

Trafo ini terbuat dari resin berbasis Si, bukan poliester. Trafo ini menghasilkan pernis tebal yang sangat tahan terhadap kelembapan, garam, dll. Jadi, ini berlaku untuk lingkungan yang lebih keras.

trafo-tekanan-vakum terenkapsulasi

Cast Coil

Trafo jenis ini konsisten bahkan dalam kondisi cuaca ekstrim sehingga membutuhkan sedikit perawatan dan dapat menahan hubung singkat yang tinggi. Karena alasan ini, mereka digunakan di masa lalu di mana unit berisi cairan tersedia untuk atmosfer yang keras. Saat ini, ini banyak digunakan dalam kapal, terowongan, pembangkit nuklir, crane & industri pertambangan.

trafo cor-coil

Faktor Penting

Ada banyak faktor penting yang perlu dipertimbangkan saat merancang trafo jenis ini

  • Pemilihan Jenis Isolasi
  • Harapan Hidup
  • Pemilihan Material Inti dengan Rugi Histeresis Lebih Sedikit
  • Tingkat Isolasi
  • Kerugian / kekurangan
  • Pemilihan Bahan Belitan
  • Pengaturan
  • Faktor-K
  • Kelebihan beban

Menguji (testing)

Pada trafo ini, kerusakan isolasi adalah kegagalan yang paling sering terjadi yang mengakibatkan gangguan parah seperti gangguan ground atau belitan fasa-fasa. Berdasarkan pengujian hanya kondisi isolasi untuk bagian komponen pada transformator seperti inti, belitan, dan bushing yang dapat ditentukan.

Pada trafo tipe oli atau basah, kondisi isolasi belitan dapat ditentukan dengan menggunakan metode umum seperti analisis gas terlarut tetapi tidak dapat dicapai pada trafo tipe kering. Ada tes berbeda yang meliputi berikut ini.

  • Tes untuk pelepasan sebagian
  • Tes ketahanan isolasi
  • Analisis respon frekuensi
  • Tes indeks polarisasi
  • Survei termografi
  • Tes pengukuran untuk sudut kerugian dielektrik
  • Tes emisi akustik

Kelebihan Trafo Tipe Kering

Keuntungannya adalah

  • Ini bebas polusi
  • Ini bisa digunakan di area yang terkontaminasi dan teredam
  • Pemasangannya sederhana
  • Mereka tahan lama karena pemanasan dielektrik & termal rendah
  • Melindungi properti & orang
  • Untuk arus hubung singkat, mereka memiliki resistansi tinggi
  • Jarak bebas sisi rendah
  • Performanya luar biasa
  • Kapasitas tinggi untuk mendukung kelebihan beban

Kekurangan Transformator Tipe Kering

Kerugiannya adalah

  • Trafo ini mahal
  • Perawatannya sulit
  • Jika gulungan trafo tidak dibersihkan dengan baik maka dapat menimbulkan resiko kebakaran
  • Pemeliharaan perangkat ini membutuhkan penonaktifan & waktu henti.
  • Kehilangan listrik pada transformator ini jauh lebih tinggi.
  • Sistem pendingin harus dibutuhkan untuk mengontrol kerugian yang ditimbulkan oleh panas.
  • Suara pengoperasian tinggi sehingga tidak berlaku di beberapa aplikasi dalam ruangan.

Aplikasi Transformator Tipe Kering

Penerapanya adalah

  • Mereka digunakan di berbagai industri seperti gas, kimia, dan minyak
  • Ini digunakan di area perlindungan air yang sensitif terhadap lingkungan
  • Hutan
  • Digunakan di gardu induk dalam kota
  • Gardu-gardu induk seperti indoor maupun underground
  • Generasi terbarukan

Pertanyaan

1). Apa perbedaan trafo tipe kering dan tipe oli?

Sebagai media pendingin, trafo tipe kering menggunakan udara sedangkan tipe oli menggunakan oli

2). Bagaimana Anda menguji transformator tipe kering?

Pengujian transformator dapat dilakukan dengan mengukur resistansi belitan, rasio tegangan, perpindahan fasa, rugi beban, dll.

3). Oli apa yang diisi transformator?

Minyak isolasi diisi karena sifat isolasi yang tinggi.

4). Mengapa oli digunakan dalam trafo?

Oli transformator digunakan untuk melindungi inti & belitan transformator karena benar-benar terendam dalam minyak

5). Apa itu DGPT pada transformator?

DGPT adalah pendeteksian gas, tekanan & suhu untuk transformator.

Jadi, ini semua tentang gambaran umum trafo tipe kering. Bandingkan dengan trafo lain, ini paling baik karena alasan berikut seperti ukuran, insulasi, risiko kebakaran, pemeliharaan, dan biaya pemasangan.