Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Transformator (Trafo) Distribusi: Konstruksi dan Jenisnya

Apa itu Transformator (Trafo) Distribusi: Konstruksi dan Jenisnya. Saat ini, menemukan tempat yang nyaman serta cocok untuk memasang trafo distribusi merupakan salah satu tantangan utama yang dihadapi oleh perusahaan distribusi. Terutama di daerah perkotaan, kondisi ini berat sehingga departemen tenaga perlu merencanakan tempat yang tepat untuk pemasangan dengan mempertimbangkan beban, pusat beban, kemungkinan & pengembangan lebih lanjut, dll.

Transformator jenis ini dapat disusun pada satu tiang atau tiang H tentang ukuran, berat, dan persyaratan trafo. Dengan demikian, pemilihan pemasangan trafo ini dapat dilakukan oleh perusahaan distribusi tergantung pada kemampuan dan ketersediaan ruangan.

Apa itu Transformator Distribusi?

Definisi: Transformator distribusi juga dikenal sebagai jenis trafo isolasi yang khas. Fungsi utama trafo ini adalah untuk mengubah tegangan tinggi menjadi tegangan normal seperti 240/120 V untuk digunakan dalam penyaluran tenaga listrik.

Dalam sistem distribusi, ada berbagai jenis trafo yang tersedia seperti trafo 1 fasa, 3 fasa, bawah tanah, dipasang pada bantalan (Pad-Mounted), tiang.

transformator (trafo) distribusi

Umumnya, transformator ini tersedia dalam berbagai ukuran dengan efisiensi bersama dengan oli isolasi. Trafo ini tersedia dalam berbagai ukuran dan efisiensi. Pemilihan trafo ini terutama terletak pada kebutuhan dan anggaran pengguna. Ada empat jenis koneksi trafo distribusi yang tersedia seperti star-star, delta-delta, star-delta, delta-star dan Zig Zag/delta zigzag.

Konstruksi Trafo Distribusi

Perancangan transformator distribusi dapat dilakukan serupa dengan transformator ukuran kecil. Bagian utama dari trafo ini terutama mencakup Tangki Minyak/Oli, Konservator, Relay Buchholz, Unit Breather, Indikator Oli, Detektor Suhu, Alat Pelepas Tekanan, Relay Termal, Radiator, dan Bushing.

  • Tangki oli digunakan untuk merendam lilitan dengan cara memasangnya.
  • Konservator disusun di atas tangki oli di bagian luar rangka transformator. Itu terhubung ke tangki utama dengan bantuan tabung logam. Oli di dalam tangki dapat dengan mudah dihubungi & diperbesar selama pemuatan sehingga suhu oli dapat dinaikkan & diturunkan.
  • Relay Buchholz digunakan saat tangki konservator digunakan. Karena ini menunjukkan kesalahan seperti kehilangan oli setelah habis, aliran oli yang tidak tepat antara tangki & transformator.
  • Breather Unit termasuk gel silika yang menyerap kelembapan dalam oli. Berubah warnanya dari warna biru menjadi merah muda tidak mampu menyerap kelembapan oli.
  • Indikator oli menunjukkan level oli di dalam unit konservatori.
  • Detektor suhu memantau suhu oli. Jika suhu oli meningkat ke level tertentu maka trafo akan diputus dari layanan.
  • Alat pelepas tekanan menurunkan tekanan di dalam trafo untuk menghindari ledakan trafo.
  • Relay termal digunakan sebagai indikator suhu belitan
  • Radiator digunakan untuk meningkatkan efisiensi pendinginan transformator.
  • Busing digunakan untuk menghubungkan belitan internal transformator dengan bantuan jaringan listrik eksterior.

Jenis Trafo Distribusi

Berdasarkan aplikasi atau kebutuhan, trafo ini dikategorikan ke dalam tipe yang berbeda seperti fasa tunggal, tiga fasa, bawah tanah, dipasang di bantalan, trafo tiang.

Satu Fasa

Trafo satu phase ini secara khusus digunakan untuk jaringan di mana supply tiga fasa tidak diperlukan. Biasanya, ini digunakan untuk memperbaiki beban distribusi overhead di perumahan. Ini juga berlaku dalam pencahayaan industri, beban komersial ringan & aplikasi daya.

transformator fase tunggal

Tiga Fasa

Trafo 3 fasa jenis ini digunakan untuk menahan energi listrik dari rangkaian distribusi utama ke rangkaian distribusi minor. Trafo jenis ini mentransmisikan arus ke rangkaian distribusi sekunder dan juga mengurangi tegangan dari rangkaian distribusi primer. Trafo ini mengurangi suplai tegangan untuk rangkaian primer berdasarkan kebutuhan konsumen.

trafo tiga fasa

Tegangan ini selalu berubah & bisa berbeda untuk pengguna industri komersial, residensial & ringan. Trafo ini bekerja pada berbagai tingkat tegangan & frekuensi berdasarkan standar yang ada di berbagai negara.

Trafo ini tersedia dalam fasa tunggal & tiga fasa. Fasa tunggal digunakan dalam aplikasi perumahan sedangkan 3-fasa dengan bantalan digunakan di sirkuit primer bawah tanah .

Diapasang di Bantalan (Pad Mounted)

Trafo jenis ini termasuk lemari baja terkunci yang disusun di atas bantalan beton. Trafo jenis ini dipasang di tempat-tempat yang tidak memiliki ruang untuk selungkup berpagar. Trafo ini digunakan dengan jalur distribusi tenaga listrik pada saluran listrik overhead untuk mengurangi tegangan primer yang akan disuplai untuk pelanggan.

Trafo tunggal jenis ini bisa melayani banyak rumah / bangunan besar. Peringkat daya transformator ini berkisar dari 75 kVA hingga 5000 kVA dan termasuk sakelar & sekring tetap.

transformator dipasang di bantalan (pad-mounted)

Dipasang di Tiang (Pole Mounted)

Trafo ini dipasang pada tiang servis listrik di ketinggian kabel atas. Ini digunakan untuk mengubah tegangan distribusi tinggi ke rendah seperti daya 120/240 volt. Jenis trafo ini digunakan di daerah pedesaan yang luas, berkisar dari 16 kVA hingga 100kVA. Ini tersedia dalam ukuran kecil dan mudah dipasang pada struktur tiang tunggal. Trafo ini dapat diandalkan untuk iklim yang keras saat digunakan di daerah terpencil.

trafo distribusi dipasang di tiang (pole mounted)

Tangki transformator dapat dibentuk dan dilindungi dari bahan korosif & penimbunan air. Di daerah pesisir, tangki dapat dilindungi dari semprotan seng sedangkan di daerah yang sangat korosif, tangki tahan karat digunakan.

Kegunaan / Aplikasi

Penggunaan transformator distribusi meliputi berikut ini.

  • Trafo ini berubah dari listrik tegangan tinggi menjadi listrik tegangan rendah, digunakan di rumah & bisnis.
  • Fungsi utama dari ini adalah untuk menurunkan tegangan untuk memberikan isolasi antara dua belitan seperti primer & sekunder
  • Trafo ini mendistribusikan daya ke daerah terpencil yang dihasilkan dari pembangkit listrik
  • Umumnya trafo ini menyalurkan energi listrik ke industri dengan voltase lebih kecil di bawah 33KV dan 440 volt hingga 220 volt untuk keperluan rumah tangga.

Pertanyaan

1). Trafo mana yang digunakan dalam sistem distribusi listrik?

Trafo step-down digunakan dalam sistem distribusi listrik

2). Apa perbedaan antara Trafo Daya & Distribusi?

Trafo daya digunakan pada jaringan transmisi dengan tegangan tinggi sedangkan trafo distribusi digunakan pada jaringan distribusi tegangan rendah.

3). Apa saja jenis trafo?

Berbagai jenis transformer adalah step up, step down, daya/power, distribusi, instrumenpotensial, terdiri dari arus, 1 fasa, 3 fasa, otomatis, dll.

4). Mengapa trafo dinilai dalam kVA?

Karena mereka tidak mengubah faktor daya (PF) dari daya keluarannya.

5). Apa rumus kW ke kVA?

Daya semu (kVA) = Daya aktual (kW) / faktor daya (pf)

Jadi, ini semua tentang gambaran umum dari trafo distribusi. Ini digunakan untuk mendistribusikan energi listrik di industri dengan tegangan kurang dari & 440v hingga 220v untuk keperluan rumah tangga. Ini bekerja dengan efisiensi yang lebih rendah dan ukurannya kecil, mudah dipasang, termasuk kerugian magnetik rendah.