Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Pengukur Aliran Ultrasonik (Ultrasonic Flow Meter): Jenis dan Aplikasinya

Pertama kali Pengukur aliran ultrasonik atau Ultrasonic flow meter diciptakan oleh fisikawan Jepang yaitu “Shiego Satomura” pada tahun 1959. Pengukur aliran ini menggunakan teknologi Doppler dan tujuan utama alat ini adalah untuk memberikan analisis aliran darah.

Setelah empat tahun, pengukur aliran paling awal telah muncul dalam aplikasi industri. Saat ini, ada banyak perusahaan manufaktur yang merancang berbagai jenis pengukur aliran clamp-on untuk mengukur aliran cairan di dalam pipa.

Meteran ini menggunakan sensor frekuensi tinggi dengan menembus ke seluruh dinding pipa serta cairan dengan menggunakan Doppler sebaliknya metode perambatan waktu transit. Sehingga kecepatan fluida dan laju aliran dapat ditentukan.

Apa itu Pengukur Aliran Ultrasonik?

Sebuah ultrasonic flow meter adalah pengukur yang digunakan untuk mengukur kecepatan cairan dengan USG untuk menganalisis volume aliran cairan. Ini adalah pengukur aliran volumetrik yang membutuhkan gelembung atau partikel kecil di dalam aliran cairan.

Pengukur ini cocok untuk aplikasi air limbah tetapi tidak akan berfungsi pada air minum / distilasi. Jadi jenis pengukur aliran ini ideal untuk aplikasi di mana kompatibilitas bahan kimia, perawatan rendah, dan penurunan tekanan rendah diperlukan.

pengukur aliran ultrasonik (ultrasonic flow meter)

Pengukur ini akan mempengaruhi sifat audio cairan dan juga mempengaruhi viskositas, kepadatan, suhu, dll. Seperti pengukur aliran mekanis, pengukur ini tidak termasuk bagian yang bergerak. Harga meteran ini akan sangat berubah sehingga sering dapat digunakan dan dirawat dengan biaya rendah.

Prinsip Kerja Pengukur Aliran Ultrasonik

Konstruksi pengukur aliran ultrasonik dapat dilakukan dengan menggunakan transduser hulu dan hilir, pipa sensor dan reflektor. Prinsip kerja pengukur aliran ultrasonik adalah, ia menggunakan gelombang suara untuk menyelesaikan kecepatan cairan di dalam pipa.

Ada dua kondisi dalam pipa seperti tidak ada aliran dan mengalir. Pada kondisi pertama, frekuensi gelombang ultrasonik ditransmisikan ke dalam pipa & indikasinya dari fluida serupa. Pada kondisi kedua, frekuensi gelombang yang dipantulkan tidak sama karena adanya Efek Doppler.

Kontruksi pengukur aliran ultrasonik (ultrasonic-flow-meter)

Setiap kali cairan mengalir dalam pipa dengan cepat, maka pergeseran frekuensi dapat ditingkatkan secara linier. Pemancar memproses sinyal dari gelombang & pantulannya menentukan laju aliran.

Pengukur waktu transit mengirimkan & menerima gelombang ultrasonik di kedua arah di dalam pipa. Pada kondisi tanpa aliran, waktu yang dibutuhkan untuk mengalir di antara hulu & hilir di antara transduser adalah sama.

Dalam dua kondisi aliran ini, gelombang di bagian hulu akan mengalir dengan kecepatan yang lebih rendah daripada gelombang di bagian hilir. Saat cairan mengalir lebih cepat, perbedaan antara waktu naik & turun meningkat. Waktu proses hulu & hilir oleh pemancar untuk menentukan laju aliran.

Jenis Pengukur Aliran Ultrasonik

Pengukur aliran ultrasonik yang tersedia di pasaran adalah radar, kecepatan Doppler, penjepit ultrasonik, dan level ultrasonik.

  • Pengukur tipe kecepatan Doppler menggunakan suara ultrasonik yang direproduksi untuk menghitung kecepatan cairan.
  • Pengukur tipe radar menggunakan teknologi gelombang mikro untuk mentransmisikan pulsa kecil untuk memantulkan kembali permukaan yang mengalir ke sensor untuk menentukan kecepatan.
  • Pengukur tipe penjepit ultrasonik sangat ideal untuk aplikasi di mana pun akses pipa sulit jika tidak memungkinkan.
  • Pengukur tipe level ultrasonik sangat ideal untuk menentukan level fluida di saluran terbuka & tertutup.

Kelebihan dari Ultrasonic Flow Meter

Keuntungannya adalah

  • Itu tidak menghalangi jalur aliran cairan.
  • Output daya meter ini berbeda untuk kepadatan, viskositas & suhu cairan.
  • Aliran cairan dua arah
  • Respon dinamis dari meteran ini bagus.
  • Output meteran ini dalam bentuk analog
  • Konservasi energi
  • Ini sesuai untuk pengukuran aliran kualitas besar
  • Berguna untuk dipasang dan dirawat
  • Fleksibilitas itu bagus
  • Tidak ada kontak dengan cairan
  • Tidak ada resiko kebocoran
  • Tidak ada bagian yang bergerak, kehilangan tekanan
  • Akurasi tinggi

Kekurangan dari Ultrasonic Flow Meter

Kerugiannya adalah

  • Ini mahal dibandingkan dengan pengukur aliran mekanis lainnya.
  • Desain meteran ini rumit
  • Bagian pendengaran dari meter ini mahal.
  • Pengukur ini rumit dibandingkan dengan pengukur lainnya, oleh karena itu diperlukan tenaga ahli untuk merawat dan memperbaiki pengukur ini
  • Itu tidak bisa mengukur pipa semen atau beton yang berkarat.
  • Ini tidak berfungsi jika pipa berisi lubang atau gelembung di dalamnya
  • Tidak dapat mengukur pipa atau pipa semen / beton dengan lapisan bahan seperti itu

Aplikasi

Penerapan pengukur aliran ultrasonik (ultrasonic flow meter) meliputi yang berikut ini.

  • Pengukur ini digunakan dalam aplikasi air limbah dan cairan kotor
  • Pengukur ini digunakan di mana pun kompatibilitas bahan kimia, lebih sedikit perawatan, dan penurunan tekanan rendah diperlukan.
  • Pengukur ini digunakan untuk mengukur kecepatan cairan melalui ultrasound untuk menganalisis aliran volume.
  • Meteran ini mengukur disparitas antara waktu transit pulsa ultrasonik yang mentransmisikan dengan arah aliran cairan
  • Aplikasi pengukur ini berkisar dari proses hingga aliran penahanan
  • Ini adalah salah satu jenis perangkat untuk pengukuran aliran volumetrik untuk cairan maupun gas.
  • Ini adalah alternatif yang sangat baik untuk pengukur aliran vortex & elektromagnetik.

Pertanyaan

1). Apa itu Ultrasonic Flow Meter?

Pengukuran ultrasonik adalah prinsip nirkontak dan digunakan untuk mengukur tingkat cairan korosif, mendidih, dan panas.

2). Seberapa akurat pengukur aliran ultrasonik?

Meteran ini memberikan akurasi yang sangat baik dan bekerja dengan baik untuk aliran bebas kotoran atau aliran cairan dengan partikel kecil.

3). Apa pengukur aliran paling akurat?

Pengukur aliran massa Coriolis menghasilkan yang paling tepat untuk sebagian besar cairan tetapi harganya mahal.

4). Apa itu pengukur aliran Doppler?

Pengukur aliran Doppler menggunakan suara ultrasonik yang dipantulkan untuk menentukan kecepatan cairan.

5). Siapa yang menemukan pengukur aliran ultrasonik?

Ini dikembangkan oleh Shigeo Satomura pada tahun 1959 untuk analisis aliran darah dan pada tahun 1963, meteran pertama dikembangkan untuk aplikasi industri.

Jadi, ini semua tentang gambaran umum tentang pengukur aliran ultrasonik atau ultrasonic flow meter. Dari informasi di atas akhirnya, kita dapat menyimpulkan bahwa pengukur ini menjadi lebih populer karena sangat mudah digunakan dan tidak penting untuk memotong pipa untuk mendapatkan pengukuran aliran cairan yang tepat. Ini cocok untuk mengukur cairan berbasis air dan minyak.