Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Amperemeter (Ammeter - Ampere meter) Diagram Rangkaian dan Jenisnya

Apa itu Amperemeter (Ammeter - Ampere meter) Diagram Rangkaian dan Jenisnya. Kita tahu bahwa meteran adalah alat elektronik yang digunakan untuk mengukur besaran tertentu dan dikaitkan dengan sistem pengukuran. Demikian pula, ammeter tidak lain adalah ampere-meter yang digunakan untuk mengukur nilai ampere. Di sini ampere adalah satuan arus dan ampere digunakan untuk mengukur arus.

Arus listrik ada dua macam yaitu AC dan juga DC. AC mengubah aliran arah arus secara berkala sedangkan DC memasok arus dalam satu arah. Artikel ini membahas gambaran umum tentang apa itu amperemeter, rangkaian, jenis, dan aplikasi.

Apa itu Amperemeter?

Definisi: Suatu alat atau perangkat yang digunakan untuk mengukur arus disebut amperemeter. Satuan arus adalah ampere. Jadi alat pengukur arus dalam ampere ini dinamakan ammeter atau ampere meter.

Internal resistansi dari perangkat ini adalah '0' namun dalam praktek; itu memiliki sejumlah hambatan atau resistansi internal. Rentang pengukuran perangkat ini terutama tergantung pada nilai resistansi. Diagram amperemeter ditampilkan di bawah.

pengukur ampere

Prinsip kerja dari sebuah amperemeter terutama tergantung pada resistansi serta reaktansi induktif. Perangkat ini memiliki impedansi yang sangat kecil karena harus menyertakan penurunan tegangan yang lebih sedikit. Itu terhubung secara seri karena aliran arus dalam rangkaian seri adalah sama.

Fungsi utama alat ini adalah untuk mengukur aliran arus dengan bantuan satu set kumparan. Kumparan ini memiliki resistansi & reaktansi induktif yang sangat rendah. Representasi simbolis ampere meter ditunjukkan di bawah ini.

Diagram Rangkaian Amperemeter

Kontruksi amperemeter dapat dilakukan dengan dua cara yaitu seri dan shunt. Rangkaian berikut mewakili diagram rangkaian dasar dan sambungan rangkaian ampere meter secara seri dan paralel ditunjukkan di bawah ini.

rangkaian-seri

Setelah perangkat ini dihubungkan secara seri di rangkaian, maka arus ukur dan total akan mengalir melalui meteran. Jadi kehilangan daya terjadi dalam ammeter karena resistansi internal & arus ukurnya. Rangkaian ini memiliki resistansi yang lebih rendah sehingga penurunan tegangan yang terjadi di dalam rangkaian lebih sedikit.

Di sini, resistansi perangkat ini dijaga agar tetap kecil karena alasan seperti pengukuran total dan arus akan mengalir ke seluruh amperemeter dan penurunan tegangan yang lebih sedikit akan terjadi di seluruh perangkat.

Rangkaian Paralel

Saat arus tinggi mengalir melalui perangkat ini, sirkuit internal perangkat akan rusak. Untuk mengatasi masalah ini pada rangkaian, resistansi shunt dapat dihubungkan secara paralel ke amperemeter.

Jika besaran ukur yang besar memasok arus ke seluruh rangkaian, arus utama akan melewati resistansi shunt. Resistensi ini tidak akan berpengaruh pada fungsi perangkat.

Klasifikasi / Jenis Amperemeter

Ini diklasifikasikan menjadi berbagai jenis berdasarkan aplikasinya yang meliputi berikut ini.

  • Koil gerak (moving-coil)
  • Elektrodinamik
  • Besi gerak (moving-iron)
  • Hotwire (kabelpanas)
  • Digital
  • Mengintegrasikan (Integrating)

Koil gerak (moving-coil)

Amperemeter jenis ini digunakan untuk mengukur AC & DC. Alat ini menggunakan defleksi magnet dimana aliran arus yang melalui kumparan akan bergerak di dalam medan magnet. Kumparan di perangkat ini bergerak bebas bergerak di antara kutub magnet permanen.

Elektrodinamik

Ampere meter jenis ini mencakup kumparan yang bergerak untuk berputar di bidang yang dihasilkan melalui kumparan tetap. Fungsi utama perangkat ini adalah untuk mengukur AC & DC dengan akurasi 0,1 hingga 0,25%. Akurasi perangkat ini tinggi jika dibandingkan dengan kumparan bergerak & kumparan bergerak magnet permanen. Kalibrasi perangkat sama untuk AC & DC.

Besi gerak (moving iron)

Ammeter jenis ini digunakan untuk menghitung arus & tegangan bolak-balik. Dalam perangkat ini, sistem bergerak mencakup potongan besi lunak yang dibuat khusus, yang bergerak seperti yang ditindaklanjuti melalui gaya elektromagnetik dari kumparan kawat tetap. Jenis perangkat ini diklasifikasikan menjadi dua jenis seperti tolakan dan tarikan. Perangkat ini mencakup berbagai komponen seperti elemen bergerak, koil, kontrol, redaman & torsi reflektif.

Kawat Panas (hotwire)

Ini digunakan untuk mengukur AC atau DC dengan mentransmisikannya melalui kawat untuk membuat kawat dipanaskan dan mengembang yang dikenal sebagai kawat panas. Cara kerja amperemeter ini adalah meningkatkan kawat dengan memberikan efek panas dari suplai arus yang melaluinya. Ini digunakan untuk AC & DC.

Ampere meter Digital

Jenis perangkat ini digunakan untuk mengukur aliran arus dalam ampere & menampilkan nilai pada tampilan digital. Perancangan alat ini dapat dilakukan dengan menggunakan resistor shunt untuk menghasilkan tegangan kalibrasi yang proporsional dengan aliran arus. Instrumen ini memberikan informasi mengenai penarikan & kontinuitas saat ini untuk membantu konsumen memecahkan masalah beban & tren variabel.

Mengintegrasikan (Integrating)

Dalam perangkat ini, aliran arus dijumlahkan dari waktu ke waktu dan memberikan produk waktu & arus. Perangkat ini menghitung seluruh energi yang dipasok melalui rangkaian dalam interval waktu tertentu. Contoh terbaik dari perangkat terintegrasi ini adalah watt-hour meter karena alat ini mengukur energi secara langsung dalam watt-hour.

Pengaruh Suhu di Ampere meter

Ampere meter mudah dipengaruhi oleh suhu eksternal. Sehingga perubahan suhu akan menyebabkan kesalahan dalam pembacaan. Untuk mengatasi hal ini, digunakan resistansi swamping karena koefisien temperatur dari resistansi ini adalah nol.

Pada rangkaian berikut, amperemeter & resistansi swamping dihubungkan secara seri sehingga pengaruh suhu terhadap hal ini dapat dikurangi.

efek suhu

Perangkat ini dilengkapi sekring untuk melindungi dari arus deras eksternal. Jika aliran arus yang melalui rangkaian tinggi, maka rangkaian akan rusak dan ammeter tidak akan mengukur aliran arus hingga diganti dengan yang lain. Dengan cara ini, pengaruh suhu pada perangkat ini dapat dikurangi.

Fungsi Amperemeter

Fungsi ampere meter meliputi berikut ini.

  • Aplikasi perangkat ini akan berkisar dari sekolah hingga industri.
  • Ini digunakan untuk mengukur aliran arus di gedung untuk memastikan aliran tidak terlalu rendah atau terlalu tinggi.
  • Ini digunakan di perusahaan manufaktur dan instrumentasi untuk memeriksa fungsionalitas perangkat
  • Ini digunakan dengan termokopel untuk memeriksa suhu.
  • Teknisi listrik sering menggunakan perangkat ini untuk memeriksa kesalahan sirkuit di gedung.

Pertanyaan

1). Apa fungsi amperemeter?

Alat pengukur yang digunakan untuk mengukur aliran arus dalam rangkaian.

2). Siapa yang menemukan ampere meter?

Pada tahun 1884, Friedrich Drexler telah menemukan amperemeter pertama seperti meteran besi bergerak.

3). Berapakah satuan SI untuk arus listrik?

Amper

4). Apa itu amperemeter AC?

Alat yang digunakan untuk mengukur AC yang disuplai melalui rangkaian listrik dikenal dengan Ammeter AC.

5). Apa rumus untuk arus tersebut?

Menurut Hukum Ohm, Arus (I) = Tegangan (V) / Resistensi (R)

Jadi, ini semua tentang gambaran umum amperemeter dan resistansi ampere meter ideal adalah nol. Dari informasi di atas, akhirnya dapat disimpulkan bahwa alat ini sangat penting untuk mengukur arus di berbagai rangkaian listrik dan elektronik.