Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tips Membeli dan Merawat Baterai Laptop & Aki atau Accu

Bagaimana Cara Merawat Baterai Laptop?

Tips Terbaik untuk Membeli dan Merawat Baterai

Baterai adalah bagian penting dari Laptop karena merupakan perangkat portabel. Dengan tidak adanya ketersediaan AC, baterai harus mencadangkan daya untuk Laptop dalam waktu yang diinginkan untuk melakukan pekerjaan. Biasanya, waktu cadangan berkisar antara 30 menit hingga 3 jam tergantung pada pembuat Laptop dan baterainya.

Baterai NiCd adalah teknologi tertua dan paling jarang digunakan saat ini karena efek memorinya dan sifatnya yang tidak ramah lingkungan. Baterai NiMH (Nickel Metal Hydride) dan Battery Li-Ion (Lithium Ion) sekarang umum digunakan di Laptop karena kinerjanya yang lebih baik dan properti penahan muatan.

Mereka juga tanpa bahan kimia beracun seperti Cadmium dan kurang rentan terhadap efek Memori. Lebih dari rasio power to weight baterai ini lebih tinggi dari baterai NiCd. Battery Li-Ion mengungguli baterai lain karena mereka tidak memiliki kecenderungan kehilangan daya dengan cepat menjelang akhir masa pakainya. Dengan merawat baterai Laptop dengan benar, rentang usia mungkin dapat ditingkatkan.

4 Tips Terbaik untuk Membeli Baterai Laptop:

  1. Identifikasi nomor komponen, pembuatan dan model baterai terlebih dahulu. Gunakan hanya sebagai yang digunakan di Laptop pada saat pembelian.
  2. Sebagian besar laptop menggunakan Battery Li-Ion, jadi coba gunakan Battery Li-Ion.
  3. Kapasitas baterai adalah aspek yang paling penting yaitu kapasitas baterai waktu berjalan menghitung total energi yang tersimpan dalam baterai. Ini direpresentasikan sebagai mAh (Milli Ampere Hour). Jadi periksa kapasitas baterai sebelum pembelian dan konfirmasikan kapasitasnya seperti yang ditunjukkan pada baterai asli Laptop. Anda dapat meningkatkan kapasitas untuk mendapatkan lebih banyak waktu cadangan jika diperlukan.
  4. Tegangan adalah faktor lain yang harus dipertimbangkan. Untuk baterai Laptop, pengukuran tegangan umum adalah 7.2V, 9.6V, 10.8V, 11.1V, 14.4V, 18.2V, 22V dll. Gunakan yang persis sama dengan persyaratan tegangan Laptop.

18 Cara untuk Meningkatkan Usia Baterai Laptop?

  1. De-fragmen Hard drive secara teratur untuk membuatnya lebih cepat. Ini meningkatkan efisiensi hard drive dan mengurangi konsumsi daya.
  2. Gunakan mode Dimmer (peredupan layar) di kisaran terendah untuk mengurangi kecerahan layar. Ini sangat mengurangi konsumsi daya . Jika kontrol Kipas CPU tersedia, kurangi hingga minimum.
  3. Kurangi program yang berjalan di latar belakang. Mereka akan berjalan saat boot up dan akan meningkatkan beban CPU dan konsumsi baterai.
  4. Nonaktifkan program yang berjalan secara otomatis, saat Laptop menggunakan baterai.
  5. Kurangi jumlah perangkat eksternal yang terhubung ke baterai saat menggunakan daya baterai. Misalnya, perangkat USB, WiFi, dll. Perangkat ini diberdayakan oleh Laptop dan menggunakan daya baterai secara signifikan.
  6. Tingkatkan RAM Laptop dengan menambahkan RAM tambahan yang memungkinkan untuk memproses lebih banyak dan lebih cepat daripada mengandalkan memori virtual. Memori virtual meningkatkan penggunaan hard drive dan meningkatkan konsumsi daya. Tetapi penggunaan RAM tambahan akan meningkatkan konsumsi daya sedikit, jadi gunakan hanya jika program intensif memori digunakan.
  7. Kurangi penggunaan drive CD saat Laptop dalam daya baterai.
  8. Jangan menyimpan banyak data terutama file Audio dan Video di Desktop karena berjalan di drive C. Simpan data di drive lain.
  9. Bersihkan drive untuk menghapus file yang tidak perlu menggunakan opsi Disk cleaner dalam Kinerja dan Pemeliharaan panel Kontrol.
  10. Selalu jaga kebersihan kontak baterai. Periksa baterai sebulan sekali. Jika kontaknya kotor, bersihkan dengan kertas atau amplas.
  11. Jangan simpan baterai yang diisi dalam waktu lama tanpa menggunakan. Setelah diisi, harus digunakan setidaknya setiap dua hingga tiga minggu.
  12. Hibernasi Laptop saat tidak digunakan sehingga dapat berjalan sangat cepat dan menghindari boot up.
  13. Laptop berjalan dengan lancar saat dingin. Ventilasi panas diletakkan di sisi dan belakang. Jadi letakkan Laptop di tempat yang berventilasi baik saat digunakan.
  14. Optimalkan opsi Daya melalui opsi panel kontrol. Pilih baterai maksimum untuk efek maksimum.
  15. Lakukan hanya satu hal pada saat Laptop berjalan dalam baterai. Misalnya, hindari menggabungkan pekerjaan Mengetik dan menjelajahi. Hentikan semua program lain dan lakukan hanya satu per satu.
  16. Hindari bermain game dan memainkan DVD dengan daya baterai.
  17. Hentikan opsi penyimpanan otomatis Word dan Excel saat menjalankan Laptop dengan baterai. Karena penyimpanan otomatis berfungsi secara berkala, ini meningkatkan aktivitas hard drive dan meningkatkan konsumsi daya.
  18. Kurangi penggunaan Grafik di Laptop saat berjalan dalam baterai. Kartu grafis dan video menggunakan banyak daya yang mirip dengan Hard drive.

Bagaimana Merawat Baterai (Aki-Accu) Lead Acid?

Tips Terbaik untuk Membeli dan Merawat Baterai

Baterai Lead Acid banyak digunakan di Mobil, Inverter, sistem daya cadangan, dll. Tidak seperti baterai Tubular yang bebas perawatan, baterai Lead Acid memerlukan perawatan dan pemeliharaan yang tepat untuk memperpanjang masa pakainya.

Baterai Lead Acid terdiri dari serangkaian plat yang terus direndam dalam larutan asam Sulfat. Plat memiliki Grid di mana bahan aktif terpasang. Plat dipisahkan menjadi plat positif dan negatif. Plat positif mengandung timbal murni sebagai bahan aktif sedangkan timbal oksida melekat pada plat negatif.

Untuk membuat koneksi, semua plat positif dihubungkan secara seri dan ujungnya keluar sebagai terminal positif. Demikian pula, semua plat negatif dihubungkan bersama dan terhubung ke terminal negatif.


Starting atau Cranking juga dikenal sebagai baterai SLI (Starting Light Ignition) memberikan arus besar untuk menghidupkan mesin di mobil dan generator. Ini memiliki lebih banyak plat dibandingkan dengan baterai Lead Acid lainnya. Baterai deep cycle dirancang untuk banyak siklus pengisian/pemakaian dan memiliki plat yang lebih tebal.


Baterai yang terisi penuh dapat mengeluarkan arusnya saat terhubung ke beban. Selama proses pelepasan, asam sulfat bergabung dengan bahan aktif pada plat positif dan negatif yang menghasilkan pembentukan sulfat timbal. Selama proses ini, atom hidrogen dari asam sulfat bereaksi dengan oksigen untuk membentuk air.


Ini menghasilkan pelepasan elektron dari plat positif yang akan diterima oleh plat negatif. Ini mengarah pada pembentukan potensi listrik di baterai. Elektrolit dalam baterai Lead Acid adalah campuran asam Sulfat dan air yang memiliki berat jenis tertentu. Gravitasi spesifik adalah berat campuran asam-air dibandingkan dengan volume air yang sama. Gravitasi spesifik air bebas ion murni adalah 1.

Tips Terbaik untuk Membeli dan Merawat Baterai

Di dalam baterai, ada berbagai Sel yang dikenal sebagai baterai. Dalam baterai 12 volt, ada enam sel yang masing-masing diberi nilai 2 volt. Kapasitas pengiriman arus dari baterai Lead Acid biasanya direpresentasikan sebagai Ah (Ampere hour). Satu Ah sama dengan 3600 muatan coulomb. Ah adalah kemampuan baterai untuk memberikan arus 1 ampere dalam 1 jam.

Dengan demikian baterai 100 Ah dapat memberikan arus 1 ampere selama 100 jam. Peringkat baterai didasarkan pada tingkat pengosongan melalui beban untuk waktu tertentu. Misalnya, baterai 100Ah habis pada laju 5 ampere selama 20 jam.


Siklus baterai didefinisikan sebagai satu siklus pengisian dan pengisian penuh. Siklus ini biasanya merupakan pengosongan mulai dari 100 persen hingga 20 persen, kemudian diisi ulang dari 20 persen hingga 100 persen.

Baterai dapat dibuat sehat jika dipakai dan diisi ulang secara teratur. Pengosongan dalam hingga 20 persen dan isi ulang lagi hingga 100 persen setiap hari akan meningkatkan usia baterai. Jadi lebih baik melepaskan dan mengisi ulang Inverter dan baterai darurat setiap hari atau setidaknya sekali dalam dua hari. Memakai dan mengisi daya baterai mobil setiap hari akan menambah masa pakai baterai.

Tips Terbaik untuk Membeli dan Merawat Baterai

Tambahan air adalah aspek penting lain dari perawatan baterai. Ketika baterai dilepaskan dan diisi ulang, terjadi reaksi kimia berat yang menghasilkan panas. Ini menguapkan air di dalam baterai dan gravitasi spesifik dari perubahan elektrolit. Jadi perlu mengisi baterai menggunakan air suling ion, jika level air turun di bawah level yang diperlukan. Jangan menambahkan air berlebih karena dapat memperpendek plat baterai.

Jika baterai tidak digunakan, pengosongan sendiri berlangsung @4 persen per minggu. Sebagai contoh, baterai Inverter 125 Ah melepaskan sendiri pada tingkat arus 5 amp per minggu jika tidak keluar melalui beban.


Untuk menjaga baterai dalam kondisi yang baik, diperlukan pemerataan baterai. Karena penuaan, semua sel tidak mengisi daya sama dan beberapa sel menerima pengisian sangat cepat sementara yang lain mengisi dengan lambat.

Pemerataan dapat dilakukan dengan sedikit mengisi baterai untuk memungkinkan sel yang lebih lemah juga mengisi penuh. Tegangan terminal baterai Automobile 12 volt yang terisi penuh menunjukkan 13.8 volt di terminalnya sementara baterai Tubular 12 volt akan menunjukkan 14.8 volt.


Sulfasi adalah faktor lain yang mempengaruhi efisiensi baterai. Selama pembuangan, timbal sulfat akan terbentuk, yang akan menumpuk di plat. Ini mencegah pelepasan dan penerimaan muatan. Tetapi kristal timbal sulfat ini akan dihilangkan selama pengisian dan pemabahan air, sehingga lebih baik untuk mengisi daya segera setelah mengisi air .

Jika terlalu banyak timbal sulfat terakumulasi, diperlukan de-sulfasi menggunakan unit De-sulfat (Ini memberikan pulsa arus untuk menghilangkan kristal sulfat timbal) diperlukan. Timbal sulfat juga dapat dihilangkan dengan mengeluarkan elektrolit dari baterai diikuti dengan membersihkan dengan air suling dan mengisi dengan air asam segar.

7 Kondisi Kerusakan Baterai

Kondisi berikut dapat merusak baterai atau mengurangi masa pakainya
  1. Pengisian Berlebih - Ketika baterai kelebihan daya, tegangannya meningkat di atas tegangan Gas yang menghasilkan hidrogen berlebih. Ini terjadi jika satu atau lebih sel rusak. Sel yang lemah akan menyelesaikan pengisian hanya secara lambat karena resistansi yang rendah. Baterai juga menjadi panas karena ini.
  2. Baterai korslet - Jika sel mengalami korslet dengan kelebihan air atau kekurangan terminal secara tidak sengaja.
  3. Pengosongan sendiri - Jika baterai tidak habis / diisi dalam waktu lama
  4. Sulfasi - Akumulasi timbal sulfat pada plat dan kerusakan Grid
  5. Kehilangan kapasitas - Karena berkurangnya level air, sulfasi dan pengisian yang tidak tepat
  6. Korosi kisi dan formasi Dendrit - Akumulasi dan pertumbuhan kristal sulfat timbal pada plat
  7. Kelebihan panas - Pengisian berlebih dengan kelebihan arus