Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengisi Daya Baterai (Charger Aki - Accu) dengan Timer

Baterai Lead Acid (asam timbal) memerlukan waktu pengisian yang lama dengan arus sedang untuk mencapai pengisian penuh. Pengisian daya terus menerus 24 jam sangat ideal untuk baterai lead acid dan baterai tabung. Ketika baterai pertama mulai menerima muatan, arus besar mengalir ke dalamnya selama satu atau dua jam pertama dan kemudian turun menjadi 500 mA atau kurang selama jam-jam berikutnya.


Pengisi Daya Baterai dengan Timer

Jika baterai itu sehat, ia tidak akan mengambil arus begitu baterai terisi penuh. Tegangan terminal baterai lead acid 12 volt naik menjadi 13.8 volt dan baterai tubular menjadi 14.8 volt dalam kondisi terisi penuh. Jika baterai disimpan tanpa pengawasan selama lebih dari satu hari, baterai mungkin kelebihan muatan yang menyebabkan kehilangan efisiensinya. Rangkaian yang dijelaskan di sini adalah pengisi daya baterai dengan timer untuk mematikan proses pengisian setelah 24 jam.

Rangkaian ini memiliki tiga bagian

1. Rangkaian Pengisi Daya (charger)

Transformator step-down 14-0-14 volt 2 ampere digunakan untuk menurunkan 230 volt AC ke 14 volt AC. AC volt rendah diperbaiki ke DC oleh Dioda D1 dan D2 yang dapat menangani arus 2 amp. DC yang diperbaiki kemudian dibuat bebas riak oleh Kapasitor smoothing C1.

2. Rangkaian Timer

Rangkaian timer 24 jam dibangun di sekitar IC1 (CD4060) yang merupakan IC counter biner dengan pengaturan rascle cascade. Ini memulai siklus waktu asalkan pin reset 12 rendah. IC memiliki 10 output yang menjadi tinggi satu per satu tergantung pada nilai kapasitor timing pada pin 9 dan resistor timing pada pin 10. Pulsa diumpankan ke input jam pin 11.

Karena IC counter biner, setiap output berubah tinggi setelah dua kali periode dari yang sebelumnya dan output tetap tinggi untuk seluruh periode itu. Jika output tinggi diumpankan kembali ke input clock melalui dioda, IC berhenti berosilasi dan output tertentu tetap tinggi sampai IC me-reset. Reset pin12 terhubung ke persimpangan antara C2 dan R1 sehingga IC me-reset saat dihidupkan dan mulai berosilasi.


Setelah 6 jam, pin 1 dari IC menjadi tinggi dan LED Hijau menyala. Setelah 12 jam, pin 2 berubah tinggi dan LED kuning menyala yang menunjukkan setengah waktu. Setelah 24 jam, pin 3 berubah tinggi dan relai memicu untuk menghentikan proses pengisian.


Pada saat yang sama, dioda D3 berjalan dan menghambat osilasi IC sehingga relai akan tetap diberi energi sampai daya dimatikan. LED Merah menunjukkan aktivasi relai dan penghentian proses pengisian. Dengan mengubah nilai C3 atau R3, dimungkinkan untuk menambah atau mengurangi timing.

3. Relay Driver

Transistor T1 adalah driver relai. Relai 12 volt digunakan untuk menyediakan arus pengisian daya ke baterai melalui kontak yang umum (common) dan Normally Connected (NC). Sehingga saat relai dalam posisi mati (OFF), baterai akan mendapatkan arus pengisian dan ketika relai terpicu, pengisian akan berakhir. Dioda D4 melindungi T1 dari ggl balik ketika T1 mati (OFF).
Pengisi Daya Baterai dengan Timer

Tips dan Tindakan Pengisian Baterai (Aki-Accu)

Pengisi Daya Baterai dengan Timer

Baterai lead acid adalah perangkat arus berat dan mengandung asam sulfat. Mereka digunakan sebagian besar di mobil. Ketika baterai lead acid diisi; Arus listrik yang melewati baterai menyebabkan beberapa perubahan kimiawi pada baterai ketika energi diserap. Ketika terhubung ke suatu beban, energi yang diserap ini dilepaskan dalam bentuk energi listrik.

Hal ini diperlukan untuk mengambil tindakan pencegahan selama pengisian baterai untuk menghindari bahaya karena percikan, tumpahnya asam, ledakan dll.

16 tips yang perlu diingat saat Mengisi Baterai (aki-accu)

  1. Selalu simpan baterai di tempat yang berventilasi baik. Aki mobil harus benar-benar dirapikan di dalam kendaraan untuk menghindari guncangan.
  2. Tutup harus berada di ruang saat mengisi daya. Selalu tutup sepenuhnya.
  3. Isi baterai dengan air ion free distilled ke tingkat yang diperlukan sebelum pengisian. Pengisian air akan mengurangi ruang akumulasi gas. Jangan mengisi air berlebihan dan jangan menumpahkan air ke baterai.
  4. Bersihkan permukaan baterai dengan kain basah yang dibasahi air sabun untuk menghilangkan kotoran dan debu.
  5. Sebelum mengisi daya, letakkan kain basah di atas tutupnya. Ini mencegah percikan api masuk ke dalam baterai secara tidak sengaja karena kekurangan terminal.
  6. Jangan menyimpan cairan yang mudah terbakar seperti Bensin di dekat baterai.
  7. Jangan letakkan benda logam seperti obeng atau kunci pas pada baterai. Ini dapat menyebabkan kekurangan terminal.
  8. Bersihkan konektor menggunakan kain basah. Jika ada karat, bersihkan dengan amplas. Selalu jaga terminal tetap bersih untuk arus yang tepat.
  9. Konektor harus terpasang dengan kuat ke terminal baterai.
  10. Lebih baik untuk mengisi daya baterai setelah melepas terminalnya. Putuskan sambungan terminal Negatif terlebih dahulu. Ini menghindari korslet, jika terminal positif secara tidak sengaja melakukan kontak dengan tubuh kendaraan.
  11. Pengisi daya harus dicolokkan ke stopkontak AC hanya setelah terhubung ke baterai. Ini mencegah percikan saat menghubungkan ke baterai. Setelah mengisi daya, matikan pengisi daya terlebih dahulu dan kemudian lepaskan klip.
  12. Tempelkan klip pengisi daya ke terminal untuk menghilangkan debu atau karat. Material yang terkorosi dapat menyebabkan resistansi yang akan menyebabkan pemanasan terminal dan pengisian yang tidak benar.
  13. Jangan kenakan gelang logam atau keausan logam di tangan saat memegang baterai. Ini mencegah korslet dan pembakaran.
  14. Jangan melihat lubang baterai saat melepas tutupnya. Asam dapat tumpah jika gas keluar melalui ventilasi. Sangat baik untuk memakai kacamata saat mengisi air. Jika air asam tumpah ke mata, bersihkan berkali-kali dengan air murni dan beri perhatian medis.
  15. Amati baterai saat mengisi daya. Jika air mendidih (gelembung mungkin muncul dalam pengisian normal) dan baterai memanas, segera hentikan pengisian.
  16. Gunakan pengisi daya berbasis transformator yang berkualitas baik. Untuk baterai Automobile dan Inverter, gunakan transformator 14 volt 5-10 Amps.
Saya harap Anda sudah mendapatkan ide tentang pengisi baterai dengan timer jadi jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut tentang topik ini atau dari proyek listrik dan elektronik.