Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Regulator Tegangan Seri dengan Transistor

Dalam sistem catu daya (power supply), Regulator adalah komponen penting, yang digunakan untuk mengontrol daya output dalam elektronika daya. Elektronik daya dapat didefinisikan sebagai kontrol serta konversi daya listrik di bagian elektronik.


Regulator tegangan menghasilkan output yang stabil untuk variasi input atau beban. Ada berbagai jenis regulator tegangan seperti dioda Zener, Seri, Shunt, tetap positif, IC, dapat disesuaikan, negatif, pelacakan ganda, dll. Artikel ini membahas tinjauan umum regulator tegangan seri dengan transistor.

Apa itu Regulator Tegangan Seri dengan Transistor?

Regulator tegangan seri dapat didefinisikan sebagai regulator yang memiliki keterbatasan seperti disipasi tinggi, kurang efisien, dan tegangan Transistor dan tegangan dioda Zener dipengaruhi setelah suhu naik.

Desain Rangkaian

Desain rangkaian regulator tegangan seri dengan transistor ditunjukkan di bawah ini. Rangkaian berikut dapat dibangun dengan Transistor serta dioda Zener. Di rangkaian ini, arus beban mengalir melalui transistor seri Q1.

Jadi ini adalah alasan untuk menyebut regulator ini tegangan regulator seri transistor. Ketika supply DC yang tidak diatur (unregulated) diberikan ke terminal input rangkaian maka kita bisa mendapatkan output yang diatur (regulated) melintasi beban. Di sini dioda Zener memberikan tegangan referensi.

Regulator Tegangan Seri Transistor

Prinsip kerja transistor regulator tegangan seri adalah ketika tegangan pada tegangan base transistor diadakan untuk tegangan stabil melintasi dioda. Misalnya, jika tegangan dioda Zener adalah 8V, tegangan base transistor akan tetap sekitar 8V. Karenanya, Vout = VZ - VBE

Prinsip Kerja

Pengoperasian transistor ini dapat dilakukan dalam dua kasus seperti ketika tegangan output meningkat dan menurun.

Ketika Tegangan Output Menurun

Ketika tegangan output daya menurun di rangkaian, maka tegangan BE akan meningkat dan menyebabkan transistor melakukan lebih banyak. Akibatnya, tegangan output akan dipertahankan pada tingkat yang stabil.

Ketika Tegangan Output Meningkat

Ketika tegangan output daya meningkat dalam rangkaian, maka tegangan BE akan berkurang dan menyebabkan kinerja transistor lebih sedikit. Akibatnya, tegangan output akan dipertahankan pada tingkat yang stabil.

Kelebihan dan Kekurangan

Kelebihan dari Transistor regulator tegangan seri ini tercantum di bawah ini.

  • Manfaat utama dari rangkaian pengatur tegangan ini adalah, perubahan dalam arus dioda Zener berkurang melalui faktor 'ß'. Oleh karena itu, efek impedansi dioda Zener akan sangat berkurang & kita bisa mendapatkan output yang distabilkan tambahan.

Kekurangan transistor regulator tegangan seri tercantum di bawah ini.

  • Penyesuaian dalam arus dioda Zener diturunkan ke jumlah yang signifikan; jumlah yang dihasilkan tidak sepenuhnya stabil. Ini terjadi karena VZ & VBE berkurang karena kenaikan suhu kamar.
  • Tidak mudah untuk memodifikasi tegangan output daya karena tidak ada sumber daya yang disediakan.
Dengan demikian, efisiensi dioda Zener RPS (regulated power supply) berubah menjadi sangat rendah karena arus beban tinggi. Di bawah kondisi ini, dioda Zener yang dikontrol seperti transistor sering digunakan untuk menjaga output daya tegangan stabil.

Pada dasarnya, regulator tegangan transistor yang dikendalikan oleh dioda Zener diklasifikasikan menjadi dua jenis yaitu regulator tegangan seri dan regulator tegangan shunt.