Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pemanasan Frekuensi Tinggi : Prinsip Kerja dan Aplikasinya

 Dalam industri daging, pengolahan daging dapat dilakukan dengan menggunakan metode yang berbeda seperti air panas & uap konvensional. Tapi keduanya adalah pengerjaan pemanasan konduktif karena mereka bergantung pada konduksi panas dari dalam maupun dari luar daging.


Akibatnya, ini membutuhkan lebih banyak waktu untuk pengerjaan atau akan ada transformasi yang tidak diinginkan yang akan terjadi dalam kualitas daging. Untuk mengatasi masalah ini, metode seperti pemanasan frekuensi tinggi digunakan untuk menghilangkan mikroorganisme. Artikel ini membahas pengertian Pemanasan Frekuensi Tinggi.

Apa itu Pemanasan Frekuensi Tinggi?

Pemanasan frekuensi tinggi juga dinamakan radiofrekuensi/pemanasan dielektrik, microwave & pemanasan Infrared. Ini adalah metode panas, yang digunakan untuk menghilangkan mikro organisme.
Metode pemanasan ini menggunakan energi elektromagnetik untuk menghangatkan hasil. Ini menawarkan supply panas cepat & konsisten tambahan dan juga mengurangi penurunan kualitas hasil. Ini adalah metode alternatif untuk air panas serta pengerjaan uap konvensional dalam pengolahan daging.

Pemanasan Frekuensi Tinggi : Prinsip Kerja dan Aplikasinya

Prinsip Kerja Pemanas Frekuensi Tinggi

Bahan yang ingin kita panaskan terletak seperti sepotong di antara dua elektroda logam di mana tegangan frekuensi tinggi diterapkan sehingga jumlah pemanasan yang cukup, serta kerugian yang cukup, akan disediakan.

Rentang frekuensi yang digunakan dalam pemanasan ini berkisar dari 10 MHz hingga 20 MHz. Kisaran perubahan tegangan dari 10 - 20 kV. Supply tegangan frekuensi tinggi yang diperlukan dapat diperoleh dengan menggunakan katup Osilator.

Pemanasan Frekuensi Tinggi : Prinsip Kerja dan Aplikasinya

Ketika supply tegangan AC diberikan pada dua plat-nya maka aliran arus akan ditarik melalui kapasitor, yang tidak mengarahkan supply tegangan tepat 90°. Ini berarti bahwa ada komponen arus tertentu yang berada dalam fase melalui tegangan. Karena arus komponen, panas dapat dihasilkan dalam bahan dielektrik.

Di sini kehilangan dielektrik dapat didefinisikan sebagai energi listrik yang dihamburkan dalam energi panas dari dalam bahan dielektrik. Kehilangan ini berbanding lurus dengan V2f sehingga tegangan frekuensi tinggi dapat digunakan dalam pemanasan dielektrik.

Umumnya, 20 kV tegangan AC pada frekuensi 10-30 MHz digunakan. Pemanasan dielektrik digunakan untuk pengeringan kertas, tekstil, pembuatan kayu lapis, dll. Dalam kasus pemanasan dielektrik, efisiensi keseluruhan adalah sekitar 50%.

Kelebihan Pemanas Frekuensi Tinggi

Keuntungan dari pemanasan frekuensi tinggi meliputi berikut ini.
  • Pemanasan dielektrik sesuai untuk bahan non-konduktif seperti plastik, kayu, dan senyawa sintetis.
  • Ketika panas dihasilkan selama massa bahan yang lengkap, maka kita mendapatkan pemanasan yang konsisten. Dengan menggunakan metode pemanasan konvensional, tidak mungkin untuk mendapatkannya.
  • Untuk menyelesaikan proses ini sangat sedikit waktu yang diperlukan ketika dibandingkan dengan metode lain

Kekurangan Pemanas Frekuensi Tinggi

Kekeurangan dari pemanasan frekuensi tinggi meliputi berikut ini.
  • Metode ini cocok untuk bahan kerugian dielektrik tertinggi
  • Efisiensi keseluruhan pemanasan dielektrik akan sangat rendah
  • Antarmuka radio dapat disebabkan karena frekuensi tinggi.
  • Peralatan yang digunakan untuk pemanasan dielektrik sangat mahal sehingga hanya digunakan di mana teknik lain tidak layak.

Aplikasi Pemanasan Frekuensi Tinggi

Aplikasi pemanasan ini meliputi yang berikut ini.
  • Ada banyak industri yang menggunakan teknik pemanasan dielektrik seperti kertas, tekstil, makanan, bahan kimia, dan plastik.
  • Ada banyak aplikasi seperti memanggang, mengeringkan, mengelas, polimerisasi dan mencairkan es.
  • Ini datang di bawah teknik pemanasan dielektrik atau frekuensi tinggi.
  • Keduanya adalah bentuk energi gelombang elektromagnetik.
Jadi, ini semua tentang pemanasan frekuensi tinggi atau pemanasan dielektrik yang dapat digunakan dalam pengeringan kertas, tembakau, kayu, dll.