Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Menghitung Panjang-gelombang ke Frekuensi & Frekuensi ke Panjang-gelombang

Sebuah panjang-gelombang adalah pengukuran jarak antara dua puncak sama puncak atas (Crest) atau puncak bawah (troughs). Di sini puncak atas adalah titik tinggi sedangkan puncak bawah adalah titik rendah dalam gelombang. Contoh terbaik dari gelombang adalah cahaya, suara, dll. Frekuensi dapat ditentukan oleh jumlah pengulangan/Siklus untuk setiap satuan waktu.


Dalam spektrum EM, ada berbagai jenis gelombang dengan frekuensi tidak stabil serta panjang-gelombang. Artikel ini membahas pengertian tentang apa itu panjang-gelombang & Frekuensi, bagaimana mereka terkait dan konversi dari panjang-gelombang ke frekuensi dan frekuensi ke panjang-gelombang.

Panjang-gelombang ke Frekuensi & Frekuensi ke Panjang-gelombang

Konversi panjang-gelombang ke frekuensi dan frekuensi ke panjang-gelombang terutama mencakup apa yang dimaksud dengan Panjang-gelombang, Frekuensi, Konversi frekuensi ke panjang-gelombang dan Konversi panjang-gelombang ke konversi frekuensi dengan contoh.

Menghitung Panjang-gelombang ke Frekuensi & Frekuensi ke Panjang-gelombang

Bagaimana Panjang-Gelombang & Frekuensi Terkait?

Gelombang elektromagnetik atau EM bergerak dengan kecepatan cahaya, dan kecepatan cahaya adalah 299.792.458 m/detik. Frekuensi & panjang-gelombang cahaya dapat ditentukan menggunakan rumus berikut.

f = c/λ dan λ = c/f

Di mana
c = kecepatan cahaya dalam m/detik,
λ = panjang-gelombang dalam meter
f = frekuensi dalam siklus/detik.
Menghitung Panjang-gelombang ke Frekuensi & Frekuensi ke Panjang-gelombang

Perhitungan energi foton dapat dilakukan dengan menggunakan rumus ini:

e = h * f
e = c * h/λ

Di mana
e = energi dalam joule
f = frekuensi dalam siklus/detik.
h = Konstanta Planck dan nilai ini adalah 6.6260695729 x 10-34 J * dtk)
λ = panjang-gelombang dalam meter

Konversi Frekuensi ke Panjang-gelombang

Di lintang utara, tampilan malam seperti "Aurora Borealis" disebabkan karena radiasi peng-ion yang berinteraksi dengan medan magnet bumi serta atmosfer yang lebih tinggi. Warna hijau individu dapat disebabkan karena interaksi antara radiasi dan oksigen. Jadi frekuensinya adalah 5.38 x 1014 Hz. Hitung panjang-gelombang cahaya ini?

Frekuensi (f) adalah berapa banyak sinyal yang mengalir melalui titik yang ditentukan untuk setiap detik dan panjang-gelombang adalah jarak antara dua puncak atas atau puncak bawah dalam gelombang.


Kecepatan cahaya dapat dihitung dengan mengalikan frekuensi dan panjang-gelombang. Jadi, jika kita mengetahui nilai frekuensi maka panjang-gelombangnya dapat dihitung nilai yang tersisa.

Kecepatan cahaya = frekuensi x panjang-gelombang

Nilai frekuensi cahaya = 5.38 x 1014 Hz.

Kita tahu nilai standar kecepatan cahaya = 3 x 108 m/detik

Berapa panjang-gelombang (λ) dari cahaya ini?

Jadi,

λ = c/f

Ganti nilai c & f di atas dalam persamaan di atas.

λ = 3 x 108 m/detik/(5.38 x 1014 Hz) = 5.576 x 10-7 m

1 nm = 10-9 m

λ = 557.6 nm (atau) 5.576 x 10-7 m (atau) 557.6 nm.

Konversi Panjang-gelombang ke Frekuensi

Di lintang utara, tampilan malam seperti "Aurora Borealis" disebabkan karena radiasi peng-ion yang berinteraksi dengan medan magnet bumi serta atmosfer yang lebih tinggi. Warna hijau individu dapat disebabkan karena interaksi antara radiasi dan oksigen. Jadi panjang-gelombang ini adalah 5.577 Å. Hitung frekuensi cahaya ini?

Kita tahu itu, Kecepatan cahaya = frekuensi x panjang-gelombang

Jadi,

f = c/λ

f = 3 x 108 m/detik/(5577 Å x 10-10 m/1 Å)
ν = 3 x 108 m/detik/5.577 x 10-7 = 5.38 x 1014 Hz

Frekuensi cahaya adalah f = 5.38 x 1014 Hz.

Jadi, ini adalah semua tentang dan pengertian panjang-gelombang & frekuensi, bagaimana mereka terkait dan panjang-gelombang ke frekuensi & perhitungan frekuensi ke panjang-gelombang dengan contoh-nya.