Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Elevator (Lift): Cara Kerja, Jenis-jenis, dan Penggunaannya

Saat ini, ada banyak perubahan telah terjadi di bidang-bidang seperti industri, komputer dan juga perangkat lunak. Mereka telah memberikan kontribusi kemajuan yang signifikan di semua sektor yang berbeda. Dengan menekan tombol atau sakelar, Anda memanggil kotak logam yang mengangkut Anda dari satu lantai ke lantai lain dengan aman.


Bahkan, lift wajib untuk bangunan yang memiliki lebih dari empat hingga lima lantai. Bagi sebagian besar orang, lift menawarkan kemudahan serta kenyamanan, juga membuat hidup lebih mudah bagi orang cacat fisik atau lift pasien rumah sakit dan lift untuk mobil atau lift rumahan. Artikel ini membahas apa itu elevator (lift), bagaimana cara kerjanya dan jenisnya.

Apa itu Elevator (Lift)?

Sebuah elevator atau lift dapat didefinisikan sebagai suatu pengangkut elektrik yang digunakan sebagai transportasi vertikal pengangkut barang serta orang-orang di antara lantai di bangunan menggunakan pengangkut elektrik.

Seperti biasa, ini diaktifkan dengan motor listrik yang juga untuk menggerakkan kabel sistem penyeimbang untuk transaksi drive seperti kerekan, jika tidak, pompa cairan hidrolik untuk menaikkan piston silinder seperti jack.

Ini digunakan di banyak bidang seperti gedung bertingkat, hotel, rumah sakit, pasar modern, perusahaan, manufaktur, dan lift rumahan dll. Lift diklasifikasikan ke dalam berbagai jenis berdasarkan kebutuhan. Lift sering digunakan dalam konstruksi bertingkat terbaru.

Cara Kerja Bucket Elevator

Prinsip kerja bucket elevator atau lift mirip dengan sistem katrol. Sistem katrol digunakan untuk mengambil air dari sumur. Sistem katrol ini dapat dirancang dengan ember, tali dan roda. Sebuah ember terhubung ke tali yang melewati seluruh roda. Ini bisa membuatnya sangat mudah untuk mengambil air dari sumur.

Demikian pula, lift sekarang menggunakan konsep yang sama. Tetapi perbedaan utama antara keduanya adalah; sistem katrol dioperasikan secara manual sedangkan elevator atau lift menggunakan mekanisme canggih untuk menangani beban elevator.


Pada dasarnya, elevator atau lift adalah kotak logam dalam berbagai bentuk yang terhubung ke tali logam yang sangat kuat. Tali logam yang keras melewati sheave di lift di ruang mesin. Di sini, sheave seperti roda dalam sistem katrol untuk memegang erat tali logam dengan kuat. Sistem ini dapat dioperasikan oleh motor. Ketika sakelar ON, motor dapat diaktifkan ketika elevator naik dan turun atau berhenti.

Lift dapat dibangun dengan berbagai Komponen elevator atau bagian lift yang terutama mencakup sistem pengontrol kecepatan, motor listrik, rel, kabin, poros, pintu (manual dan otomatis), unit penggerak, buffer, dan alat pengaman.

Jenis-jenis Elevator (Lift)

Jenis-jenis jenis lift atau elevator termasuk lift gedung, lift kapsul, lift hidrolik, lift pneumatik, lift penumpang, lift barang, lift traksi / kabel, lift rumahan, lift untuk mobil, lift tanpa ruang mesin, dll.

Hidrolik Lift

Sebuah hidrolik lift adalah kekuatan-didorong oleh piston yang bergerak dalam silinder. Gerakan piston dapat dilakukan dengan memompa oli hidrolik ke silinder. Piston mengangkat kabin lift dengan mudah, dan oli dapat dikontrol oleh katup listrik. Penerapan hidrolik lift melibatkan bangunan berlantai lima hingga enam.

Pengoperasian hidrolik lift ini dapat dilakukan pada kecepatan hingga 200 kaki atau 61 meter untuk setiap menit. Semua arus pompa hidrolik lift dirancang dengan starter mekanis Y-delta atau kontraktor solid state. Untuk catu daya motor dan juga bangunan, starter solid-state lebih unggul. Karena belitan tetap lebih lama dan juga tidak ada drop tegangan pada catu daya gedung.

Apa itu Elevator (Lift): Cara Kerja, Jenis-jenis, dan Penggunaannya

Pada starter tipe Y-delta, motor dapat diaktifkan dengan menggunakan dua kontraktor pada kecepatan yang menurun, setelah itu dilanjutkan dengan kecepatan penuh. Hidraulik lift yang lebih tua sekarang dinyalakan tiba-tiba, mentransmisikan daya listrik pada ledakan penuh langsung ke motor listrik.

Ini sering menimbulkan banyak kerusakan pada motor, yang akan membuatnya terbakar lebih cepat daripada motor pada permulaan Solid-State atau Y-Delta Contactor. Hidraulik lift dikelompokkan menjadi empat jenis, seperti elevator atau lift berlubang, lubang lebih sedikit & bertali.

Pneumatik Lift

Pneumatik Lift dapat dirancang dengan silinder eksternal, dan silindernya adalah silinder mandiri yang jernih. Silinder ini mencakup bagian modular yang pas dengan mudah menjadi satu per satu.

Bagian atas tabung ini dirancang dengan bahan baja yang memastikan udara tertutup rapat dengan katup hisap serta saluran masuk. Motor lift berjalan di dalam silinder, & unit utama di permukaan silinder atas terdiri dari katup, pengontrol, dan turbin untuk mengendalikan gerakan lift.

Apa itu Elevator (Lift): Cara Kerja, Jenis-jenis, dan Penggunaannya

Pneumatik Lift sangat mudah dipasang, dioperasikan, dan dirawat jika dibandingkan dengan elevator (lift) tradisional. Ini digunakan di rumah yang ada karena desainnya yang solid. Manfaat utama menggunakan lift ini termasuk desain yang solid & halus, kecepatan dan fleksibilitas, hemat energi dan sangat aman.

Cable Driven atau Traksi Lift

Traksi lift atau Cable driven elevator adalah elevator (lift) paling populer. Ini terdiri dari kabel baja serta tali pengangkat yang berjalan di atas katrol yang terhubung ke motor. Ini adalah lift tipe traksi tanpa roda gigi.

Pada elevator jenis ini, beberapa kawat dan kabel pengangkat dihubungkan ke permukaan gerbong elevator dengan menutupnya di atas sheaves di satu ujung & sisi lainnya terhubung ke penyeimbang yang bergerak naik turun di rel pemandu.


Penyeimbang setara dengan berat mobil dan setengah dari berat penumpang di dalam mobil. Ini berarti, selama proses pengangkatan dibutuhkan tenaga ekstra untuk penumpang tambahan di dalam mobil; sisa beban dikelola dengan beban penghitung.


Ketika sistem kontrol terhubung ke lift, maka ia menggerakkan motor di jalan depan, dan sheave berbalik untuk menggerakkan motor mengangkat ke atas dan berhenti di lantai yang dipilih di mana motor dikendalikan oleh berat penghitung.

Apa itu Elevator (Lift): Cara Kerja, Jenis-jenis, dan Penggunaannya

Untuk pergerakan motor di lantai bawah, menggulingkan terjadi selama motor berputar melalui metode kontrol. Untuk menghemat energi, beberapa jenis lift menggunakan motor listrik dengan operasi empat kuadran dalam metode regeneratif. Karena kenaikan tinggi serta kapasitas kecepatan tinggi, ini berlaku di beberapa eskalator, lift, dll.

Lift Kapsul

Elevator atau Lift kapsul digunakan di gedung-gedung bergengsi, yang dapat disebut sebagai dekorasi bangunan karena mereka meningkatkan keindahan bangunan serta membawa kehidupan ke dalamnya.

Apa itu Elevator (Lift): Cara Kerja, Jenis-jenis, dan Penggunaannya

Fitur utama lift ini terutama mencakup desain, dan kenyamanan perjalanan adalah yang terbaik. Desain interior lift ini menarik dengan panel kaca besar untuk dilihat. Desain ultramodern dari lift ini menawarkan pengalaman perjalanan zona kosmik bagi para penumpang. Lift ini konsisten dan murah dengan sedikit perawatan.

Lift Bangunan

Lift bangunan adalah transportasi vertikal di antara lantai bangunan. Ini sering digunakan di gedung-gedung publik, kompleks, kantor, dan gedung bertingkat. Lift ini penting dalam memberikan gerakan vertikal, sebagian besar di gedung-gedung tinggi, untuk kursi roda serta pelanggan gedung non-ambulan lainnya. Beberapa jenis-jenis lift juga berlaku untuk tujuan emigrasi & pemadam kebakaran.

Apa itu Elevator (Lift): Cara Kerja, Jenis-jenis, dan Penggunaannya

Lift Penumpang

Tipe lift ini sepenuhnya termasuk lift untuk mobil yang bergerak secara vertikal dalam poros angkat yang dilengkapi khusus. Penumpang bepergian di antara lantai di gedung dengan kecepatan cepat.

Sistem kontrol di lift sering dirancang untuk menawarkan pembagian penumpang yang paling ekonomis di seluruh gedung. Lift ini sangat efisien ruang yang digunakan di gedung-gedung yang ada di mana ruang terbaik.

Apa itu Elevator (Lift): Cara Kerja, Jenis-jenis, dan Penggunaannya

Kelebihan utama menggunakan lift penumpang memberikan kenyamanan berkendara di antara lantai yang berbeda, khususnya ruang yang efisien, poros yang sepenuhnya tetap, pekerjaan konstruksi kecil, dan tidak ada beban level pada bangunan.

Lift Barang

Di dunia elevator, lift ini adalah alat kerja. Ini sangat berguna untuk mengangkut bahan, barang di gudang, industri manufaktur, pusat perbelanjaan, pelabuhan, dll. Jenis-jenis lift ini dipisahkan menjadi kelas-kelas, untuk menggambarkan kapasitas muatnya serta aplikasinya. Lift barang ini sifatnya kuat, dan dibuat khusus oleh para insinyur.

Apa itu Elevator (Lift): Cara Kerja, Jenis-jenis, dan Penggunaannya

Fitur dari lift ini meliputi: kisaran kapasitas pemuatan mulai dari 2500 lbs hingga 10.000 lbs, ketinggian perjalanan hingga 50fts. Manfaat elevator atau lift ini meliputi; elevator ini dirancang untuk aplikasi komersial maupun industri. Desain fleksibel untuk menampung aplikasi, desain pintu dapat diubah, ramah lingkungan, dll.

Lift Rumahan

Lift rumahan menyediakan opsi gaya untuk platform serta lift tangga. Lift rumahan ini dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam rumah yang tersedia atau lift kecil untuk rumah, jika tidak dimasukkan dalam rencana bangunan untuk pasang lift rumah terbaru.

Ini jenis jenis lift yang tersedia dalam berbagai gaya, dan ini dapat dipasang di dinding rumah Anda, atau disertakan mudah untuk meningkatkan dekorasi rumah Anda. Manfaat utama lift rumahan adalah; mereka dapat memindahkan Anda dengan aman di antara lantai bahkan saat listrik mati. Instalasi cepat dan menawarkan Anda kehidupan yang mudah.

Apa itu Elevator (Lift): Cara Kerja, Jenis-jenis, dan Penggunaannya

Jadi, ini semua tentang pengertian lift atau jenis jenis lift. Ini telah ada selama 100-an tahun lalu; namun, mereka bekerja berdasarkan prinsip yang sangat mendasar. Meskipun dasar-dasar lift belum berubah selama beberapa dekade, tetapi optimasi kecil telah dibuat untuk perjalanan yang mulus serta dengan menggunakan sistem yang dikendalikan komputer, efisiensi telah ditingkatkan untuk transportasi yang lebih cepat. Selanjutnya kami akan membahas tentang Lift pertama di Indonesia.